Iron Member
Join or Login to Multipers to get updates from farida pane.
Article Categories:
anak
    nadia
    bilqis
    abdurrahman
homeschooling
pernikahan
resep
Uncategorized
Photo Album Categories:
oriflame
Uncategorized
Review Categories:
Uncategorized
Recipe Categories:
Uncategorized
Product Categories:
Uncategorized

Jalan Jalan Ku ke Pantai Ria...

Posted at 2013-06-08 18:20:01

Selasa tlah tiba!

Anak2 semangat sekali ber siap2 dan berkemas.

Nadia bilang, "Umi pantai itu panas ya?"

"Iya"

"Hah? Aku ga mau nanti aku iteeemm.." Kamu udah item nak :P

"Kalo gitu pake baju dan celana panjang aja"

"Iya... iya..." grabak-grubuk bongkar lemari.

Setelah tenang, dia bongkar tempat simpen kosmetik.

"Umi ini untuk apa?"

"Itu sunblock, biar kulit ga item kena sinar matahari"

"Hah? Aku boleh pake ini?"

"Iya ini boleh dipakai sekeluarga"

"Ah yayayaya... aku pakein dong Mi... biar aku ga item"

"Nanti sayang kalau sudah jam 10. Jam 6 sinar mataharinya masih bagus untuk tulang"

"Oyayaya.."

Kita berangkat bareng Opung dan Nenek yang sudah siap dengan baju ganti, masakan ala nenek dan neckring serta bola  pinjem punyanya Feliz (ponakanku).

Berangkaattt!

Setiap menit anak2 bertanya, "Mana pantai? Mana pantai?"

Sampai di Kenjeran Park, Wow! Dah lama ga ke sini, terakhir ya pas masih kecil, ternyata dah keren banget. Warna yang dipakai dominan nuansa princess dan castle gitu. Aku googling gambarnya kayaknya belum ada deh yg menampilkan wajah Kenjeran Park sekarang. Sori ya ga sempet poto2 di sana karena bawaan banyak banget dan sibuk pegang anak, ntah hp disimpen dimana hihihi...

Di dalam sini juga ada Kya Kya, jajaran stand yang menjual aneka pernik oriental. Tapi sayang lagi tutup. Bukanya kapan sih? Wiken kah?

Yang lucu itu di gerbang arah masuk ke arena bermain. Di atasnya terpampang mentereng tulisan, "Yang Betul STASIUN KENJERAN." Apaan sih ini maksudnya pake kata 'yang betul'? hihihi..

Setelah masuk baru deh dapat jawabannya. Ternyata di gerbang itu kalo diliat dari arah mo keluar arena ada tulisan gede di atasnya "STATSION KENJERAN" wkwkwkwk.... wadawww...! Aku sakit perut bacanya :P

Di dalam arena bermain masih sepi. Pantai serasa milik keluarga hehehe...

Anak2 mengawali petualangannya dengan naik kuda keliling pantai. Abis itu main aneka ayunan, komidi putar dll. Setelah dengan kalemnya mereka nyomot es krim yang mau ga mau kudu dibayar juga dengan harga 2x lipat, kita keluar deh menyusuri jalan sampe ke ujung pantai, tempat perahu para nelayan mangkal. Di sini juga ada banyak depot dan stand souvenir berjejer.

Anak2 bareng Abi naik perahu. Aku dan dede bayi ga ikut karena nemenin nenek yang suntuk gara2 ada insiden kunci mobil ketinggalan di dalam mobil oleh Opung. Jadi kita nunggu aja dekat mobil sampe 3 tukang berhasil mengambil kuncinya.

Anak2 seneng banget berlayar naik perahu. Ternyata di tengah laut sana ada gunung pasir, semacam daratan di tengah laut. Pas kesana sudah agak terendam air laut sekitar setumit. Kalo datangnya pas surut asik tu bener2 kerasa daratannya. Jam berapa ya air laut surut? Subuh gitu? Anak2 main pasir dulu di sana. Dateng2 protes karena ga bawa alat bermain pasirnya ke perahu. Lhaaa ku tak tau di sana ada gunung pasir. Kupikir bisa main pasir di arena bermain tadi ternyata engga. Daaannn.... buat yg mo ikut berlayar jangan lupa bawa ganti ya karena baju jadi amiiiiisss bau ikan hihihi...

Setelah beli beberapa souvenir, lanjuuutttt ke Waterpark Kenjeran.

Asik waterparknya. Di bagian kolam anak2 ada bangunan istana gitu sebagai latarnya. di kanan kirinya ada area yg cukup luas dilengkapi macem2 permainan dan pohon2 yang rindang yang di sekelilingnya dibangun badukan. Jadi selain kita bisa istirahat di kursi2 kolam di sekitar kolam kita juga bisa duduk2 di tempat yg lebih luas di pohon rindang itu sambil naruh segitu banyak bawaan dan mengawasi anak2. Bahkan kasur portabelnya Abdurrahman pun kutaruh di situ. Alhamdulillaahi ada kelambunya jadi aman dari semut menclok. Abdurrahman bisa santai kayak di pantai dalam kasurnya. Duuh.. tu anak udah berapa kali ya difotoin orang2 yang lewat. Emang nggemesin sih ya liat baby bobo2 di pinggir kolam hihihi...

Anak2 hepi banget berenang sama Abi. Bilqis lebih tertarik main seluncuran di kolam. Neckringnya Feliz dipake sama Daffa. Nadia jadi tambah pinter menyelam dan menahan nafas dalam air.

Eh, sekolam ini yang pake neckring cuma Daffa deh. Sempet geli juga pas ada bapak2 yang kawatir banget liat Daffa dengan ban di leher terombang ambing dalam kolam, kayaknya dikira bannya meleset dan mo tenggelam deh. Dah tereak2 sampe mo marah berusaha ngasi tau orang. tapi orang pada ga denger secara kolamnya rame bangeeettt... Ada 3 PAUD dari berbagai kota yang lagi berlibur. Belum anak2 SD yang lagi pelajaran renang dan anak2 lain yang sedang berenang bareng temen ato ortunya. Aku juga ga bisa kasi tau tu bapak ya secara lagi menyusui dan jaraknya jauh dariku. Abis itu santai aja Nadia menggiring Daffa ke pinggir kolam. It's OK kok Pak hehehehe...

Bolak balik diminta selesai berenangnya biar makan dulu, ga mau. Total itu Nadia dan Daffa berenang selama 3 jam. Kalo Bilqis dah mentas duluan. Dia udah lebih dulu bersih2 badan, ganti baju dan makan. Selebihnya abisin waktu di arena permainan aja.

Psssttt... Selesai berenang Nadia baru inget kalo belum pake sunblock hihihii... Lha liat kolam langsung jebur aja dipanggil lari mulu :P

Begitu dah bersiap mo pulang, insiden berikutnya terjadi. Abis ayunan sambil mangku Bilqis, Bilqis tanya ke aku, "Umi bisa ga main seluncuran?"

"Bisa"

"Kok ngga main? Umi takut ya...? hayooo...?"

"Engga. Umi kan jagain adik bayi. Eh itu adiknya bangun. Udahan yuk ayunannya."

"Iya aku capek ayunan"

Aku titipin Bilqis ke Opung karena aku mo gantiin popok adek bayi. Setelah beres, clingak clinguk, lho? Bliqis mana?

Eeeaaa................ pada pusing semua nyariin. Kubilang coba cari di seluncuran kolam karena tadi terakhir ngomong soal seluncuran. Ngga ada.

Nenek dengan paniknya tanya ke petugas kebersihan, "Pak, liat cucu saya yang masih anak2?"

"Lha di sini semua kan anak2 Bu" hohohoohoho.....

Setelah belasan menit puyeng, akhirnya Opung menemukan Bilqis berdiri di atas seluncuran. Jadi dia itu pas dicariin di sana dia duduk sembunyi dalam seluncuran makanya ga keliatan. Datanglah Bilqis dengan basah kuyup termasuk sepatunya. Hihihi... untung masih bawa baju ganti lebih.

Dalam perjalanan pulang, baru deh Nadia dan Daffa maem di mobil. ga lama kemudian mereka pulesssss...

Tinggal Bilqis yang cerewet. Ditanyain sama Opung, "Bilqis tadi naik apa?"

"Naik kuda"

"O iya bener. Trus naik apa?"

"Naik kuda"

"Waahh kuda lagi. Kamu suka naik kuda ya? Trus naik apa?"

"Naik mainan"

"O iya betul. Trus naik apa lagi?"

"Naik kuda" hihihii...

"Kok kuda terus sih? Kan tadi naik perahu? Main ayunan? Berenang? Seluncuran?"

"Mmmm... iya"

"Siapa tadi yang pergi main seluncuran ga bilang2?"

"Akuuuuuuuuuuu!"

Yak, terdakwa mengakui dengan innocent. Case closed. Ga mempan diperpanjang dengan nasehat ato hukuman :P

No stamp received.

eheuheuheuheu antik beneur deh bilqis....cool.... kaka Nadia...ayo kaka,,,jangan takut menghitam...kan eksyotissss..

6 years ago

Hihihi. . Iya ni masih aja ribut soal warna kulit deh nadia  Smile

6 years ago
Please login to comment this article.